Malu.

10 perkara kita JANGAN MALU :-

1) JANGAN MALU hidup seperti orang biasa asalkan kewangan stabil simpanan ada. Sebaliknya malulah jika kelihatan kaya tapi hutang sini sana.

2) JANGAN MALU suka bertanya untuk dapatkan ilmu. Sebaliknya malulah jika diam walau tidak faham.

3) JANGAN MALU mengungkapkan kebenaran walau tidak diterima ramai. Sebaliknya malulah jika sanggup menipu untuk menjaga hati dan mendapat puji.

4) JANGAN MALU mengalah dan memohon maaf walau kita dipihak yang betul. Sebaliknya malulah jika terus ego dan berkeras hingga menimbulkan perbalahan.

5) JANGAN MALU merendah diri di depan orang bawahan. Sebaliknya malulah jika bongkak dan sombong walau tidak berjawatan.

6) JANGAN MALU berkawan dengan sesiapa sahaja waima tukang sapu yang tidak berkelulusan. Sebaliknya malulah jika memilih untuk mendekat dengan orang yang kaya dan berdarjat sahaja.

7) JANGAN MALU menahan sabar dan amarah walau dihina dan dipersenda. Sebaliknya malulah jika melenting atas hal yang kecil sahaja.

8) JANGAN MALU memimpin tangan ayah bonda yang sudah tua. Sebaliknya malulah jika mula melupakan jasa mereka.

9) JANGAN MALU mendengar pandangan walau dari orang yang rendah darjat dan pangkat. Sebaliknya malulah jika bertegas kononnya kita betul semua.

10) JANGAN MALU duduk makan, borak dan bercerita bersama fakir miskin dan gelandangan. Sebaliknya malulah jika tidak membantu dan menghulur sumbangan.

Selamat pagi dunia!

#MFS
– Sekadar ber’jangan-jangan’ –
..

Hukum.

*HUKUM GUNA BARANG YANG DIJUMPAI & JUAL BELI TANPA IZIN*

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3734742103251760&id=100001480210614

SOALAN :

Soalan saya kalau kita jumpa barang orang yang jatuh atau tercicir adakah boleh kita gunakan sebab tidak ada di situ tuan barang untuk kita pulangkan semula kepadanya?

Jika seorang hendak beli barang di sebuah kedai tetapi penjualnya tidak ada. Setelah menunggu lama penjual di kedai yang bersebelahan kedai yang hendak dibeli itu datang dan tolong jualkan barang itu. Soalan saya adakah sah jual beli itu?

JAWAPAN :

*HUKUM GUNAKAN HARTA YANG DIJUMPAI*

Dalam kitab-kitab fiqah harta orang yang jatuh atau tercicir atau tertinggal di jalanan atau umpamanya disebut Luqtah dan disebut juga sebagai barang temuan.

Siapa yang menemui harta orang lain yang terjatuh hendaklah dia iklankan penemuan harta tersebut selama setahun.

Maka jika datang tuannya maka hendaklah diserahkan harta tersebut kepadanya dan jika setelah setahun masih tidak dijumpai tuannya nescaya haruslah dia gunakan harta tersebut atau membelanjakannya.

Oleh kerana itu haram menggunakan harta orang yang dijumpai sebelum sampai setahun mengiklankannya.

Tersebut pada Kitab Mukhtasar Bughah At-Talib :

وَاسْتِعْمَالُ اللُّقَطَةِ قَبْلَ التَّعْرِيفِ بِشُرُوطِهِ. الشَّرْحُ أَنَّ مِنْ مَعَاصِي الْبَدَنِ اسْتِعْمَالَ اللُّقَطَةِ وَهِيَ مَا ضَاعَ مِنْ مَالِكِهِ بِسُقُوطٍ أَوْ غَفْلَةٍ أَوْ نَحْوِ ذَلِكَ فِي نَحْوِ الشَّارِعِ كَالْمَسْجِدِ وَالْبَحْرِ مِمَّا لا يُعْرَفُ مَالِكُهُ قَبْلَ أَنْ يَتَمَلَّكَهَا بِشَرْطِهِ وَهُوَ أَنْ يُعَرِّفَهَا سَنَةً بِنِيَّةِ تَمَلُّكِهَا إِنْ لَمْ يَظْهَرْ صَاحِبُهَا فَإِذَا عَرَّفَهَا سَنَةً حَلَّ لَهُ أَنْ يَتَمَلَّكَهَا فَيَتَصَرَّفَ فِيهَا بِنِيَّةِ أَنْ يَغْرَمَ لِصَاحِبِهَا إِذَا ظَهَرَ. مُخْتَصَرِ بُغْيَةِ الطَّالِبِ

Artinya : “Dan menggunakan harta temuan sebelum mengiklankannya dengan segala syaratnya. Sungguhnya setengah daripada maksiat tangan itu ialah menggunakan harta temuan yaitu harta yang hilang dari pemiliknya dengan sebab terjatuh atau terlupa atau umpamanya seperti di masjid atau di laut dari barang yang tidak dikenali akan pemiliknya sebelum dari dia milikinya dengan syaratnya dan bermula syaratnya itu ialah mengiklankannya selama setahun dengan niat memiliknya apabila tidak jumpa tuannya. Maka apabila dia telah iklankan selama setahun nescaya halal baginya memiliknya maka dia boleh gunakannya dengan niat menyerahkan kepada pemiliknya jika datang ia.”

Maksudnya sebelum mengiklankan harta yang ditemui itu selama setahun nescaya haram dia menggunakannya dan ia adalah termasuk maksiat tangan.

*JUAL BELI TANPA IZIN TUAN*

Berkenaan soalan kedua adalah disyaratkan bagi sahnya jual beli suatu barangan itu ada izin dari pemiliknya.

Maka siapa yang melakukan jual beli akan suatu barangan sedangkan pemilik barang tidak ada memberi izin atau mewakilkannya nescaya jual beli tersebut adalah tidak sah.

Berkata Imam Nawawi :

بيع الفضولي باطل

Artinya: “Jual beli fudhuli (yakni barang milik orang lain) adalah tidak sah.” (Kitab Minhaj At-Talibin)

Dan berkata Syeikh Al-Khalil :

من باع ما لا يملك بغير إذن المالك فبيعه غير صحيح

Artinya : “Siapa yang menjual harta yang bukan dia miliki dengan ketiadaan izin pemiliknya maka jual beli itu tidak sah.” (Kitab Fatawa Al-Khalil ala Al-Mazhab As-Syafie)

*KESIMPULAN*

Apabila menemui harta orang terjatuh di jalanan umpamanya maka jika diambilnya nescaya wajib dia iklankan selama setahun supaya datang menuntutnya oleh pemiliknya.

Jika tiada datang tuannya setelah berlalu masa setahun maka harus dia gunakan harta tersebut atau membelanjakannya tetapi hendaklah dia tandakan akan nilai barang itu supaya mudah dia ganti andainya datang tuannya kemudian daripada itu.

Jika ditakdirkan suatu hari datang tuannya maka wajib dikembalikan juga harta tersebut kepadanya walaupun sudah bertahun-tahun.

Jika dia tidak dapat menjalankan tanggungjawab mengiklankannya hendaklah dia serahkan kepada pihak yang boleh menguruskannya.

Haram menggunakan harta tersebut sebelum sampai masa setahun mengiklankannya.

Haram berniat mengambil harta orang yang dijumpai tercicir.

Tidak sah jual beli harta milik orang lain sekalipun milik ibu bapanya atau adik-beradiknya melainkan pemiliknya ada memberi izin.

Wallahua’lam
Ustaz Azhar Idrus